Sejuta Prestasi di Balik Asa (Edisi “Special Olympics” Kick Andy Show)

15 September 2011 / 11.00 WIB

“Biarkan kami menang. Tetapi jika kami tidak menang berilah kami keberanian untuk mencobanya” demikianlah janji para atlet tunagrahita yang membuktikan kemampuannya di ajang Special Olympics World Summer Games XIII di Athena Yunani dari 24 Juni hingga 4 Juli 2011 lalu. Inilah prestasi terbaik yang mereka peroleh dari tahun-tahun sebelumnya. Mereka mempersembahkan 15 emas, 13 perunggu, dan 11 perak. Medali emas disumbangkan dari cabang olahraga renang, bulu tangkis, tenis meja dan bocce.

Dalam Special Olympics yang diikuti oleh 7500 atlet tunagrahita dari 184 negara ini, Indonesia mengirimkan 46 atlet untuk bertanding dalam 7 cabang olah raga yang diperlombakan. Renang, tenis meja, bulu tangkis, bocce, sepak bola, bola basket dan atletik. Indonesia meraih emas pertama dari cabang olahraga renang. Medali emas ini dipersembahkan oleh Stephanie Handojodan Fitriani untuk 50 M gaya dada. Selain emas Fitriani juga mendapatkan 1 medali perak untuk 50 M gaya bebas. Emas dari cabang renang ditambahkan oleh Chistian Sitompul setelah saingannya dinyatakan diskualifikasi. Harison Sirait pelatih para atlet renang ini mendampingi para atletnya berbagi kisah menarik dalam Kick Andy episode ini. Tentang metode latihan yang ia terapkan hingga kisah perbedaan aba-aba yang biasa ia berikan dengan saat pertandingan yang menyebabkan beberapa atletnya terlambat meluncur. Meski demikian 3 emas dan 3 perak berhasil dipersembahkan dari cabang olah raga ini.

Dalam Special Olympics 2011 ini, cabang olahraga bocce pertama kali diperlombakan. Permainanan bocce terbuka dimainkan antara dua pemain atau dua tim sampai empat pemain dalam sebuah tim. Ada bola sasaran berukuran kecil berwarna putih di sebuah area yang disebut “jack,” atau “pallino”. Dalam hal ini para atlet tunagrahita berlomba melemparkan bola yang berukuran besar agar mengenai bola sasaran yang kecil, atau paling tidak mendekatinya. Tim pemenang adalah tim yang mampu menempatkan bola besar paling dekat dengan bola kecil atau bahkan mengenai bola kecil. Meski baru pertama kali diperlombakan, Indonesia meraih 3 medali emas, 1 perak, dan 3 perunggu dari cabang olahraga bocce ini.  Yakni dari Ika Solehati, Vivi Indrayani, dan Rico. Andy F Noya pun tak segan mencoba olahraga ini melawan Rico dkk.

Cabang olah raga tennis meja menyumbang 3 medali emas dari para atletnya, yang diwakilkan oleh Donal Latif atlet tunagrahita asal Gorontalo dan Desi Pradita asal Yogyakarta. Dua perak dan tiga perunggu dari cabang tennis meja ini, turut menambah jumlah medali yang diboyong pulang. Peraih emas terbanyak di cabang badminton. Sebanyak 6 medali emas disumbangkan dariKomarudin dan Ati Hasyim. Masing masing atlet tersebut mendapat 3 emas untuk nomor single, ganda putra/putrid, juga ganda campuran. Komarudin asal Pekalongan yang didampingi pelatihnya Joko Widodo dari klub PB Pratama dimana ia berasal, ternyata selalu menciptakan gaya-gaya tersendiri dalam teknik bermain badminton. Menurut pelatihnya, bahkan Udin, demikian panggilannya sering menang bila bertanding melawan atlet normal. Kakak dan ayahnya pun tak segan mendukung masuk klub, meski harus menjual kambing ternaknya. Sedangkan Ati Hasyim, atlet asal Panti Sosial Bina Grahita Nipotowe, Palu, Sulawesi Tengah ini bercita-cita, bahwa dari kemenangannya ini akan ia persembahkan keluarganya, terutama agar dapat mengalirkan listrik untuk rumahnya yang terletak di kampung yang belum terjangkau listrik.

Sumber : http://www.kickandy.com/theshow/1/1/2144/read/SPECIAL-OLYMPICS-

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s